Tips Sehat Dalam Mencuci Pakaian Yang Aman Dari Covid-19

Tips Sehat Dalam Mencuci Pakaian Yang Aman Dari Covid-19

Berita Terbaru Dampak dari virus corona, banyak orang kini semakin sadar dengan kebersihan sekitar, termasuk salah satunya kebersihan pakaian. Cara mencuci yang tepat akan melindungi tubuh dari ancaman virus corona.

Namun, perlu diingat, belum ada penelitian khusus yang dilakukan tentang bagaimana virus corona berinteraksi dengan kain pakaian.

Center for Disease Control and Prevention (CDC) menyebut bahwa virus corona lebih menular melalui tetesan pernapasan (droplet) daripada melalui permukaan benda atau bahan yang terkontaminasi. Namun, CDC mencatat bahwa virus corona dapat bertahan selama berjam-jam di permukaan yang terbuat dari kain, termasuk pakaian.

Ahli kesehatan masyarakat Carol Winner mengatakan bahwa partikel dalam pakaian dapat menahan tetesan pernapasan. Partikel ini dapat mengering seiring waktu dan menonaktifkan virus. Namun, proses itu tak terjadi dengan cepat. Sejumlah ilmuwan masih mempelajari banyak hal tentang virus yang ditemukan di Wuhan, China ini.

“Kami tahu bahwa tetesan [pernapasan] dapat mengering dalam beberapa kondisi,” ujar Winner, melansir Huffington Post.

Pada dasarnya, semua jenis kain dapat terkontaminasi. Ahli kesehatan lain dari New York Medical College, Robert Amler mengatakan bahwa durasi aktif virus tergantung pada jenis kain. Beberapa jenis kain tercatat lebih rapuh daripada yang lain.

Bahan spandex seperti polyester dapat menahan kuman lebih lama daripada kain berbahan dasar kapas seperti katun.

Tips Sehat Dalam Mencuci Pakaian Yang Aman Dari Covid-19

Pedoman Mencuci Pakaian

Winner mengatakan, ada pedoman khusus yang sebaiknya diikuti untuk membantu membunuh virus. Salah satunya adalah menggunakan air panas untuk mencuci dan memberi waktu ekstra pada pakaian untuk terpapar suhu panas setidaknya di atas 80 derajat Fahrenheit atau sekitar 26 derajat Celcius.

“Air yang memiliki suhu panas membantu membunuh virus. Sebagaimana panas ekstra saat proses pengeringan membuat droplet mengering, yang kemungkinan akan menonaktifkan virus.”

Kemudian Rodney E Rohde selaku Ketua Program Ilmu Laboratorium Klinik di Texas State University, menyatakan kalau pentingnya mencuci pakaian dengan air hangat atau panas. Anda juga disarankan untuk memperhatikan detergen yang digunakan.

“Dianjurkan anda mencuci pakaian dengan detergen yang mengandung senyawa pemutih,” kata Rohde.

Dan yang terakhir , disarankan untuk mengganti pakaian setelah berada dalam kerumunan besar. Biasakan menyimpan pakaian-pakaian kotor (yang dikenakan saat Anda berada dalam kerumunan) ini di tempat terpisah.

Leave a Response

Your email address will not be published. Required fields are marked *